Cerita dari Wisma Aulia



Yep! Wisma Aulia adalah nama kos-kosan ku. Ngekost di Wisma Aulia butuh perjuangan panjang, karena sebelumnya aku sama Ida sempat terjebak dan ditipu abis-abisan sama mbak kos yang matre, melayang dah uang kami percuma :( semoga Allah mengampuni dosa-dosamu wahai, mbak kost nan matre :p
Lepas dari itu, berjarak nggak jauh dari kosan si mbak-mbak matre. Kami menemukan kos-kosan baru hasil dari keliling dan tanya penduduk sekitar. Kosannya warna hijau segar dengan bangunan baru dan terletak di sebelah jembatan yang bawahnya kali.
Untungnya kami termasuk orang pertama yang datang melihat kosan tersebut, jadi kami bebas memilih kamar. Aku memilih kamar no pertama di lantai 2, di mana jendelanya langsung menghadap jemuran kosan depan, sedang Ida memilih kamar no 3 yang nggak jauh dari kamarku, yaitu kamar di sebelah orang yang nantinya di depan kamar ku *ribet*
Singkat cerita kami saling kenal karena menginap 3 hari 2 malam dalam serangkaian 2 hari kegiatan PMB UNDIP. Karena bertepatan dengan bulan ramadhan jadi mempunyai kenangan tersendiri, bagi kami anak-anak penghuni Wisma Aulia, maklum puasa pertama jauh dari kampung halaman.
Dan, ketika awal kuliah semester pertama dimulai, Wisma Aulia pun banyak mempunyai cerita. So, sebelum aku membeberkan cerita-cerita seru dari Wisma Aulia, ada baiknya untuk tau tokoh-tokoh yang akan sering muncul dalam cerita ku ... cekidot !

Wisma Aulia nampak dari samping
Penghuni Lantai 2
Meema
Kayanya nggak usah cerita yaa ??

Pemandangan dari jendela kamarku
Putri
Putri berasal dari Cilacap dan nggak heran kalau ngomongnya medhok ngapak, ia mengaku hanya bisa logat ngapak, tanpa bisa boso Jowo. Nggak pernah ada yang bisa bangunin Putri kecuali, suara ibu-ibu yang menjajakan sarapan keliling dan lewat kosan tiap pagi. Mahasiswi Teknik Geodesi yang punya semangat tinggi di setiap kegiatan! Putri juga seorang teman yang baik dalam menyemangati & memberi nasehat, walau terkadang datang-datang suka ngerusuh (contoh: tiba-tiba membelakangi saat nonton TV dan kemudian megacak-acak channel)

Ida aka Idut
Walau teman  dari SMP, aku mulai dekat sama Idut baru pas kuliah *ya iyalaaaah barengnya baru sekarang juga :p* Awal-awal ngekost, kalo aku menghilang si Idut pasti langsung sibuk nyariin. Teman curhat & nyontek yang baik, walau terkadang rada bloon. Kadang dia sering dianak-kembarin sama Sitkom karena sama-sama imut dan cerewet. Penggila Afgan & Siwon xD

Rifa aka Ciripa
Hehehe cewek manis bertubuh subur ini kalem banget. Waktu belon  kenal emang agak nyeremin, tapi seperti kata pepatah tak kenal maka tak sayang, seketika kenal Rifa dia anak yang baik dan care sama temannya ^^ Rifa anak Fakultas Peternakan (FAPET), diantara penghuni Wisma Aulia yang lain Rifa emang yang paling sering pulang dan yang paling sering bikin iri, karena setiap balik ke kosan pasti diantar Ayah, Ibu dan Adiknya hueeee :’( kangen Mamii, Pa’Is, Dida, dan Aya di Pangkalan Bun

Mbak Khamidah
Nggak terlalu banyak yang aku tau dari si Mbak, anak Fakultas Perikanan ini. Yang aku tau, si Mbak ini kpopers dan keluar kamar pas nonton drama Korea. Waktunya sering dihabiskan di kamar bersama teman-temannya aja

Penghuni Lantai 1
Kiki
Kiki, gadis imut nan cantik ini berasal dari Pati. Kuliah di FAPET jadi nggak heran kalau dia lebih dekat sama Rifa & Nurul.

Nurul
Meneruskan usaha orang tuanya yang mempunyai peternakan sapi maka, dengan senang hati pula Nurul kuliah di FAPET. Berasal dari Salatiga nan sejuk setiap balik dari Salatiga anak-anak se-kosan dioleh-olehin susu sapi. Ngomongin masalah cowok, anak-anak pasti pada lari ke Nurul, karena dia emang punya pelbagai kisah cinta yang bisa dijadikan pelajaran

Gigi
Lepas dari wajahnya yang manis ke-Arab-Araban, Gigi adalah pribadi yang nggak sok ja’im maka, nggak heran dia punya banyak teman. Dulu waktu masih LDRan sama si do’inya, dia betah banget ngedekem di kosan. Sampai  ketika LDR berakhir dan Gigi punya cowok baru … si Gigi jadi jarang di kosan xD Oiya.. Gigi satu fakultas sama aku, dan ia adalah tipe orang yang dengan senang hati mencotekan tugasnya.

Edel
Edel temenan deket sama Gigi, bukan hanya karena kamar mereka sebelahan sehingga suatu saat ketika Edel lagi parno dia bisa nginep di kamar Gigi, tetapi lebih karena mereka temen satu SMA dan satu Ekskul di cheers. Edel suka parno kalo ditakut-takutin *ya iyalah!* tapi tetep aja suka ngajakin anak kosan nonton film horror. Biar gitu-gitu si Edel ini mahasiswi jurusan hukum looo !


Nabil & Hilda
balkon yg disulap jd jemuran sementara
*seberangan sama jemurannya

 kost cowok xD*
Sama kaya Gigi & Edel, Aku & Ida, dan Siti & Isti. Nabil & Hilda kedua gadis asal Tangerang, Banten ini berasal dari SMA yang sama. Hampir sama kaya aku & Ida, mereka juga satu jurusan di fakultas hukum. Nah, bedanya mereka berdua memilih untuk 1 kamar berdua, sedang aku & Ida di kamar yang berbeda. Omong-omong kebiasaan ??  Si Nabil ini terkenal yang paling rajin nyuci baju di kosan, dan karena jemuran sementara kami berhadapan dengan jemuran kosan cowok, Nabil sering kena ejek cinlok sama anak cowok kosan depan xD

Isthie
Isthie mojang geulis asal Sukabumi ini bener-bener kalem banget ^^ bahkan ketika dia sudah marah banget masih keliatan kalem. Tipe cewek yang bakal jadi ibu baik hati dan rajin menabung kelak xD  kalimat ajaibnya Isthie “aduhhh, gimana yaah?”

Yesy
Yesy mulai ngekost pas semester awal baru setengah berjalan. Awal kenal Yesy kirain orangnya gimanaaa gituu.. eh ternyata orangnya gokil gilaaak ! Tiap malem buta kucuk-kucuk ke lantai atas berbrowsing ria, atau tiba-tiba ke kamarku cuma numpang nyermin doang. Sering meminta maaf tanpa sebab atau meminta maaf untuk sebab-sebab yang nggak harus dimintamaafin. Satu fakultas sama aku di FEB, cuma Yesy di Manajemen bareng Gigi.

Sitkom / Sitiiiii !
Sitkom berasal dari Sukabumi sama seperti Isthie, tetapi ! berbanding terbalik sama Isthi, si Sitkom ini terkenal dengan bawelnya xD Sitkom juga terkenal dengan kebiasaan bersih-bersihnya, maka sudah dapat dipastikan kamarnyalah yang paling kinclong dan harum. Jangan harap bisa macam-macam sama kamar dan isinya, dia akan teriak seketika kalau kita menyentuh kawasan terlarang seperti aset-aset tugasnya.

Mbak Ziza
Mbak Ziza mulai ngekost bersamaan dengan para maba, jadi pas awal-awal ngekost aku kira Mbak Ziza juga maba. Aku sempat ngajak ngobrol Mbak Ziza sebelumnya tanpa embel-embel “Mbak/Kak” dan entah mengapa Mbak Ziza jutek banget waktu diajak ngobrol. Usut punya usut, setelah aku tanya sama beberapa anak Wisma Aulia yang lain, Mbak Ziza sudah semester 3 di jurusan Statiska. Aduhhh malunya, aku !!! akibat SKSD sama orang nih.. hehe tetapi sekarang aku udah nambahin Mbak koq disetiap sapaanku ke Mbak Ziza ^^

That’s it, Cerita dari Wisma Aulia! Dari 16 kamar, hanya dihuni 14 kamar dengan 15 orang. Btw, Wisma Aulia bakal ditambah 4 kamar lagi, dan akhir tahun nanti bakal ada penghuni baru lagi ^^. Apapun, itu semoga kami jadi keluarga yang akur di dalam Wisma Aulia dan diberkahi dengan semangat, kekuatan, kebersamaan, kebahagiaan hingga dapat menggapai cita-cita kami kelak. Amin ! Allahuma Amin !

Semarang, 9 September 2011

Share:

3 comments

Please kindly leave your comment with your ID